Langkah-Langkah dan Sistematika Penyusunan Penelitian Tindakan Kelas (PTK)

Posted by Aina Mulyana Senin, 09 Mei 2011 0 komentar

LANGKAH-LANGKAH PENELITIAN TINDAKAN KELAS (PTK)

(1) mengidentifikasi dan merumuskan masalah;
(2) menganalisis masalah;
(3) merumuskan hipotesis tindakan;
(4) membuat rencana tindakan dan pemantauannya;
(5) melaksanakan tindakan dan mengamatinya;
(6) mengolah dan menafsirkan data; dan
(7) melaporkan.

 1.  Identifikasi dan Perumusan Masalah
Masalah dalam PTK terkait dengan proses pembelajaran yang pada gilirannya menghasilkan perubahan pada perilaku guru, mitra peneliti  dan siswa. Contoh permasalahan yang di-PTK-kan:
  1. metode mengajar, mungkin mengganti metode tradisional dengan metode penemuan;
  2. strategi belajar, menggunakan pendekatan integratif pada pembelajaran daripada satu gaya belajar mengajar;
  3. prosedur evaluasi, misalnya meningkatkan metode dalam penilaian kontinyu/otentik;
  4. penanaman atau perubahan sikap dan nilai, mungkin mendorong timbulnya sikap yang lebih positif terhadap beberapa aspek kehidupan;
  5. pengembangan profesional guru misalnya meningkatkan keterampilan mengajar, mengembangkan metode mengajar yang baru, menambah kemampuan analisis, atau meningkatkan kesadaran diri;
  6. pengelolaan dan kontrol, pengenalan bertahap pada teknik modifikasi perilaku; dan
  7. administrasi, menambah efisiensi aspek tertentu dari administrasi sekolah (Cohen dan Manion, 1980: 181).

Kriteria dalam penentuan masalah:
  1. Masalah harus penting bagi orang yang mengusulkannya dan sekaligus signifikan dilihat dari segi pengembangan lembaga atau program;
  2. Masalahnya hendaknya dalam jangkauan penanganan. Jangan sampai memilih masalah yang memerlukan komitmen terlalu besar dari pihak para penelitinya dan waktunya terlalu lama;
  3. Pernyataan masalahnya harus mengungkapkan beberapa dimensi fundamental mengenai penyebab dan faktor, sehingga pemecahannya dapat dilakukan berdasarkan hal-hal fundamental ini daripada berdasarkan fenomena dangkal
 Contoh masalah yang diidentifikasi sebagai fokus penelitian tindakan:
(1)    rendahnya kemampuan mengajukan pertanyaan kritis di kalangan Siswa Kelas IX;
(2)    rendahnya keterlibatan siswa dalam proses pembelajaran bahasa Inggris;
(3)    rendahnya kualitas pengelolaan interaksi guru-siswa-siswa;
(4)    rendahnya kualitas pembelajaran bahasa Inggris ditinjau dari tujuan mengembangkan keterampilan berkomunikasi dalam bahasa tersebut; dan    


Rumusan Masalah Penelitian
Inti suatu masalah adalah kesenjangan antara keadaan nyata dan keadaan yang diinginkan. Oleh karena itu rumusan masalah harus mengandung deskripsi tentang kenyataan yang ada dan keadaan yang diinginkan.

No
Masalah
Rumusan
1
Rendahnya kemampuan
mengajukan pertanyaan kritis di kalangan Siswa SMPN Kelas IX

Siswa SMPN Kelas IX mestinya telah mampu mengajukan pertanyaan yang kritis, tetapi dalam kenyataannya petanyaan mereka lebih bersifat klarifikasi

2
Rendahnya keterlibatan siswa
dalam proses pembelajaran
bahasa Inggris

Siswa kelas bahasa Inggris mestinya terlibat secara aktif dalam kegiatan belajar menggunakan bahasa Inggris lewat kegiatan yang menyenangkan, tetapi dalam kenyataan mereka sangat pasif.

3
Rendahnya kualitas pngelolaan interaksi guru-siswa-siswa

Pengelolan interaksi guru-siswa-siswa mestinya memungkinkan setiap siswa untuk aktif terlibat dalam proses pembelajaran, tetapi dalam kenyataan interaksi hanya terjadi antara guru dengan beberapa siswa.

4
Rendahnya kualitas proses
pembelajaran bahasa Inggris
ditinjau dari tujuan
mengembangkan keterampilan
berkomunikasi dalam bahasa
tersebut

Proses pembelajaran bahasa Inggris mestinya memberi kesempatan kepada siswa untuk belajar menggunakan bahasa tsb. secara komunikatif, tetapi dalam kenyataannya kegiatan pembelajaran terbatas pada kosakata, lafal dan struktur.



2. Analisis Masalah
Analisis masalah perlu dilakukan untuk mengetahui demensi-dimensi masalah yang mungkin ada untuk mengidentifikasikan aspek-aspek pentingnya dan untuk memberikan penekanan yang memadai.
Analisis masalah melibatkan beberapa jenis kegiatan, bergantung pada kesulitan yang ditunjukkan dalam pertanyaan masalahnya; analisis sebab dan akibat tentang kesulitan yang dihadapi, pemeriksaan asumsi yang dibuat kajian terhadap data penelitian yang tersedia, atau mengamankan data pendahuluan untuk mengklarifikasi persoalan atau untuk mengubah perspektif orang-orang yang terlibat dalam penelitian tentang masalahnya. Kegiatan-kegiatan ini dapat dilakukan melalui diskusi di antara para peserta penelitian dan fasilitatornya, juga kajian pustaka yang berhubungan.


3.  Perumusan Hipotesis Tindakan
Hipotesis dalam penelitian tindakan bukan hipotesis perbedaan atau hubungan,melainkan hipotesis tindakan. Rumusan hipotesis tindakan memuat tindakan yang diusulkan untuk menghasilkan perbaikan yang diinginkan.
Contoh hipotesis tindakan akan diberikan di sini. Situasinya adalah kelas yang siswa-siswanya sangat lamban dalam memahami bacaan. Berdasarkan analisis masalahnya peneliti menyimpulkan bahwa siswa-siswa tersebut memiliki kebiasaan membaca yang salah dalam memahami makna bahan bacaannya, dan bahwa ‘kesiapan pengalaman’ untuk memahami konteks perlu ditingkatkan. Maka hipotesis tindakannya sebagai berikut: “Bila kebiasaan membaca yang salah dibetulkan lewat teknik-teknik perbaikan yang tepat dan ‘kesiapan pengalaman’ untuk memahami konteks bacaan ditingkatkan, maka para siswa akan meningkat kecepatan membacanya.”


No
Masalah
Rumusan
Hipotesis Tindakan
1
Rendahnya kemampuan
mengajukan pertanyaan kritis di kalangan Siswa SMPN Kelas IX

Siswa SMPN Kelas IX mestinya telah mampu mengajukan pertanyaan yang kritis, tetapi dalam kenyataannya petanyaan mereka lebih ,bersifat klarifikasi

Jika tingkat kekritisan pertanyaan Siswa SMPN Kelas IX dijadikan penilaian
kualitas partisipasi mereka setelah
diberi contoh dengan
pembahasannya, kemampuan mengajukan  pertanyaan kritis
mereka akan meningkat.

2
Rendahnya keterlibatan siswa
dalam proses pembelajaran
bahasa Inggris

Siswa kelas bahasa Inggris mestinya terlibat secara aktif dalam
kegiatan belajar menggunakan bahasa Inggris lewat kegiatan yang
menyenangkan, tetapi dalam kenyataan mereka sangat pasif.

Dengan kegiatan yang
menyenangkan di mana mereka
belajar menggunakan bahasa
Inggris, keterlibatan siswa dalam
kegiatan belajar akan meningkat,
dan begitu juga motivasi belajar
mereka.
3
Rendahnya kualitas proses
pembelajaran bahasa Inggris
ditinjau dari tujuan
mengembangkan keterampilan
berkomunikasi dalam bahasa
tersebut

Proses pembelajaran bahasa Inggris mestinya memberi kesempatan
kepada siswa untuk belajar menggunakan bahasa tsb. secara
komunikatif, tetapi dalam kenyataannya kegiatan pembelajaran
terbatas pada kosakata, lafal dan struktur.

Jika kegiatan pembelajaran
difokuskan pada pengembangan
kompetensi komunikatif
berbahasa Inggris, kualitas pembelajaran akan meningkat.


TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN SAUDARA
Judul: Langkah-Langkah dan Sistematika Penyusunan Penelitian Tindakan Kelas (PTK)
Ditulis oleh Aina Mulyana
Semoga artikel ini bermanfaat bagi saudara. Jika ingin mengutip, baik itu sebagian atau keseluruhan dari isi artikel ini harap menyertakan link dofollow ke http://ainamulyana.blogspot.com/2011/05/langkah-langkah-dan-sistematika.html. Terima kasih sudah singgah membaca artikel ini.

0 komentar:

Poskan Komentar

HALAMAN UTAMA ( BERANDA )

Statistik Tayang

Cek NRG

Jadwal Shalat Untuk Pandeglang dan Sekitarnya

Renungan

Pendidikan Kewargegaraan | Copyright of PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN.