SEORANG SISWI SD DI SEMARANG DIPERKOSA 21 ORANG, POLISI JANJI KEJAR PELAKU SAMPAI TITIK PENGHABISAN

Posted by PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN on Tuesday, May 31, 2016

Tragis, seorang siswi sekolah dasar di Kota Semarang, Jawa Tengah, diduga diperkosa oleh 21 orang pria secara bergilir. Akibat kejadian tersebut, korban mengalami trauma amat berat. Kejadian tersebut belum lama diketahui oleh orangtua korban sehingga baru dilaporkan ke polisi.

"Ini baru saja masih penyelidikan untuk laporan. Baru saja bapaknya laporan," kata Kepala Unit Perlindungan Perempuan Anak Satreskrim Polrestabes Semarang Ajun Komisaris Polisi Kumarsini saat dikonfirmasi, Senin (30/5/2016).






Siswi berusia 12 tahun tersebut diperkosa dalam waktu sepekan pada Mei 2016 di tiga tempat di Kecamatan Pedurungan.

Pemerkosaan diduga terjadi mulai 7 Mei pukul 00.00 WIB di sebuah gubuk. Jumlah pelakunya tujuh orang. Lima hari kemudian, 12 Mei, terjadi pemerkosaan dengan korban yang sama dan diduga dilakukan oleh 12 orang. Pemerkosaan ketiga terjadi pada 14 Mei yang dilakukan dua orang. Sebelum diperkosa, korban diberi pil koplo oleh pelaku.Selain mengalami trauma, korban juga mengalami gangguan pada alat vitalnya.

Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak Aris Merdeka Sirait ketika dikonfirmasi mengatakan sempat menjenguk korban serta ayahnya yang melaporkan ke polisi.Menurut Aris, korban diduga ditekan oleh para pelaku untuk tidak berbicara sehingga kejadian tersebut terjadi berulang. Akibat intimidasi, korban juga tak bisa melawan."Itu terjadi beberapa hari, jadi diintimidasi oleh pelaku," ujar dia.


Polisi Sebut Akan Kejar Pelaku sampai Titik Penghabisan
Dugaan adanya pemerkosaan terhadap SR (12), siswi sekolah dasar di Kota Semarang, Jawa Tengah, langsung ditanggapi oleh pihak kepolisian.
Kapolrestabes Semarang Komisaris Besar Burhanudin mengaku akan mengejar sampai dapat para pelaku pemerkosaan tersebut. SR diduga diperkosa oleh 21 orang pria secara bergiliran. Pemerkosaan dilakukan di tiga tempat yang berbeda di wilayah Kecamatan Pedurungan.

“Kami akan kejar sampai titik penghabisan,” kata Burhanudin, di Semarang, Senin (30/5/2016).

Ia mengatakan secepatnya menindaklanjuti hal itu. “Itu atensi, dan pasti ditindaklanjuti. Saya belum bisa berkomentar banyak karena belum ada laporannya,” ujar dia.

Pelaporan ke pihak berwajib baru dilakukan orangtua SR pada hari ini. Kepala Unit Perlindungan Perempuan Anak Satreskrim Polrestabes Semarang Ajun Komisaris Polisi Kumarsini mengatakan, pihak orangtua baru saja melaporkan. Atas hal itulah perkaranya masih sebatas penyelidikan untuk mengumpulkan laporan.“Baru saja bapaknya melapor,” ujar Kumarsini.

Berdasarkan sejumlah informasi, SR diperkosa pada rentang bulan Mei 2016. Ada tiga lokasi berbeda yang dijadikan tempat pelampiasan nafsu para pelaku tersebut.
Pemerkosaan pertama kali diduga terjadi pada Sabtu, 7 Mei, lalu pukul 00.00 WIB di sebuah gubuk oleh tujuh orang. Hari Kamis 12 Mei, terjadi pemerkosaan ulang yang diduga dilakukan oleh 12 orang. Pemerkosaan ketiga pada Sabtu, 14 Mei, yang dilakukan dua orang.

Sumber kompas.com





= Baca Juga =



Blog, Updated at: 8:42:00 PM

0 komentar:

Post a Comment

---------------------------------

---------------------------------


Tanggal dan Waktu Saat Ini (Online)

---------------------------------

Statistik Pengunjung

---------------------------------

---------------------------------

Followers

----------------------------------

---------------------------------

CB