BANJIR DAN LONGSOR DI 16 DAERAH JATENG, SAAT INI SUDAH 24 TEWAS DAN 26 HILANG

Posted by PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN on Sunday, June 19, 2016


Setidaknya 24 orang meninggal dunia, akibat longsor dan banjir di Jawa Tengaha, sementara 26 orang hilang dan masih dalam pencarian.

Ribuan rumah juga hancur disapu banjir atau tertimbun longsor yang melanda 16 kabupaten kota akibat hujan lebat yang turun sejak Sabtu (18/6/) siang hingga malam hari di Purworejo, Banjarnegara, Kendal, Sragen, Purbalingga, Banyumas, Sukoharjo, Kebumen, Wonosobo, Pemalang, Klaten, Magelang, Wonogiri, Cilacap, Karanganyar, dan Kota Solo.




Di Solo, banjir yang diakibatkan hujan deras selama lebih dari lima menyebabkan sekitar 1.000 jiwa dievakuasi ke lokasi yang lebih aman.

Selain daerah bantaran Sungai Bengawan Solo, sejumlah jalan di pusat kota juga sempat terendam banjir hingga setinggi betis.

Kondisi di kawasan bantaran Sungai Bengawan Solo lebih parah. Bahkan hingga Minggu siang di daerah bantaran Kampungsewu ketinggian air terlihat belum surut dan masih merendam sejumlah rumah penduduk, demikian wartawan yang bekerja di Solo, Fajar Sodiq, melaporkan untuk BBC Indonesia.

Salah seorang warga bantaran yang mengungsi di Posko Pengungsian Kelurahan Gandekan, Wuryani mengatakan ketinggian banjir pada Sabtu malam sekitar pukul 20.00 WIB, sudah mencapai dada orang dewasa.

"Air naik dengan cepat sehingga saya tidak bisa mengamankan barang-barang di rumah. Saya memilih untuk mengungsi di Kelurahan Gandekan," kata dia, Minggu (19/6).

Sementara itu, Sekretaris PMI Solo, Sumartono Hadinoto menyebutkan titik-titik yang terendam banjir terjadi merata di kawasan bantaran Sungai Bengawan Solo yang meliputi Pucangsawit, Kampungsewu, Semanggi, Sangkrah dan Joyontakan.

"Di Pucangsawit, banjir juga meredam rumah pribadi Walikota Solo. Ketinggian air mencapai sepinggang," ucapnya.

Sumartono menyebut, di kawasan bantaran Kampungsewu, Semanggi, dan Sangkrah, ketinggian air mencapai 2,5 meter, hingga rumah-rumah milik warga hanya terlihat atapnya.

Dalam taksiran PMI Solo, setidaknya seribu warga harus diungsikan.
"Jumlah pastinya kita sulut menghitung tetapi diatas seribu. Patokannya kita menyiapkan nasi bungkus lebih dari seribu dan habis. Nasi itu untuk warga yang sahur dan tidak puasa," tuturnya.

Selain mengungsi di Posko pengungsian, sejumlah warga juga terlihat menunggui rumahnya yang terendam di sekitar lokasi banjir untuk menjaga harta benda miliknya yang belum sempat diselamatkan.

Hari Minggu (19/6), Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo turun langsung ke beberapa lokasi banjir.

"Tadi saya sudah dari Karanganyar untuk memantau banjir disana. Terus ini ke Solo mengunjungi Kampungsewu untuk meninjau warga yang menjadi korban banjir. Setelah ini ke Sukoharjo," kata dia.

Menurut Ganjar, curah hujan yang tinggi ini memang sudah diprediksikan oleh BMKG dengan keluarnya surat waspada potensi hujan lebat diberbagai wilayah di Indonesia, salah satunya di Jawa Tengah.

"Prediksi BMKG terjadi hujan lebat antara tanggal 17 Juni hingga 20 Juni besok. Kami meminta warga untuk waspada," himbaunya.

Ganjar menyebut, ia sudah berkoordinasi dengan sejumlah kepala daerah yang daerahnya dilanda bencana alam. Ia juga telah meminta kepada semua BPBD serta TNI dan Polri untuk bergerak membantu evakuasi kepada warga yang rumahnya terendam banjir.

Sementara itu, Badan Nasional penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat, korban jiwa terbanyak terjadi di Kabupaten Purworejo, yang mencatat 11 orang meninggal dunia dan 26 orang hilang. Di Purworejo, banjir dan longsor terjadi di 30 desa 16 kecamatan.

Di Desa Karangrejo Kecamatan Loano Kabupaten Purworejo, lima orang tertimbun longsor dan sembilan orang tewas akibat banjir.


Sumber: bbc.com



= Baca Juga =



Blog, Updated at: 3:36:00 PM

0 komentar:

Post a Comment

---------------------------------

---------------------------------


Tanggal dan Waktu Saat Ini (Online)

---------------------------------

Statistik Pengunjung

---------------------------------

---------------------------------

Followers

----------------------------------

---------------------------------

CB