INI PERMOHONAN MAAF PEMERINTAH SOAL MENINGGALNYA PEMUDIK DI TOL BREBES

Posted by PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN on Saturday, July 9, 2016

Sebelumnya diberitakan bahwa Indonesia Police Watch (IPW) menilai Polri seharusnya minta maaf kepada publik, khususnya kepada keluarga korban yang meninggal di 'jalur neraka' mudik Lebaran 2016. Namun bukannya minta maaf, IPW melihat Polri malah cenderung membuka polemik tentang sejumlah orang yang tewas dalam kemacetan parah di tol Brebes.






IPW menyayangkan sikap Kakorlantas Polri Irjen Agung Budi Maryoto yang mengatakan korban meninggal akibat mudik tidak hanya terjadi di arena kemacetan tol Brebes, tapi juga terjadi di tempat lain. Ketua Presidium IPW Neta S Pane mengatakan Agung seharusnya tak perlu membuka polemik, tapi cukup berjiwa besar dan secara kesatria mundur sebagai Kakorlantas.

"Sebab nyata-nyata sudah gagal melakukan rekayasa lalulintas di kawasan Brebes dan Jateng sehingga jalur mudik stagnan selama 25 jam dan berubah menjadi 'jalur neraka'," ujarnya, Jumat (8/7).

IPW berharap Presiden Jokowi peduli dengan kasus tewasnya sejumlah orang di jalur mudik Brebes yang macet total. "Jika terhadap seorang pedagang nasi saja yang digusur Satpol PP di Banten, Jokowi peduli dan memberikan sumbangan, seharusnya Presiden lebih peduli lagi dengan nasib para pemudik yang tewas akibat kemacetan parah di tol Brebes," jelas Neta.

Seperti diberitakan sebelumnya, kemacetan arus mudik di pintu keluar Tol Brebes Timur, Jawa Tengah, 'memakan' korban. Data Pemerintah Kabupaten Brebes, 12 orang meninggal diduga tidak kuat menghadapi macet. Hingga saat ini jumlah korban yang tercatat adalah 18 orang meninggal dunia.

Ada 12 orang meninggal diduga karena kelelahan, empat orang karena kecelakaan lalu lintas, satu orang karena tertabrak kereta api, dan satu orang terkena setrum. Ada 12 orang pemudik yang meninggal, dan enam lainnya adalah warga lokal atau non-pemudik (republika.co,id)

PERMOHONAN MAAF PEMERINTAH SOAL MENINGGALNYA PEMUDIK DI TOL BREBES


Ini Permohonan Maaf Pemerintah
Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo memohon maaf kepada seluruh rakyat Indonesia, atas peristiwa kemacetan panjang di Brebes beberapa hari lalu, yang disebut mengakibatkan belasan orang meninggal dunia‎.

"Saya Mendagri, atas nama pemerintah, menyampaikan permohonan maaf kepada masyarakat yang mudik, khususnya kepada keluarga yang tertimpa musibah," ujar Tjahjo, Sabtu (9/7).




Pemerintah, kata mantan Sekjen DPP PDI Perjuangan ini, sebenarnya telah berusaha secara maksimal mempercepat pembangunan jalan tol maupun melakukan perbaikan sejumlah ruas jalan utama. Sehingga memudahkan ‎dan memberi kenyamanan masyarakat untuk mudik melalui jalan darat.

Namun ternyata masih terjadi hal-hal yang tak diinginkan. Kemacetan panjang tidak saja merugikan masyarakat yang hendak mudik secara materi. Bahkan ada yang disebut-sebut meninggal dunia akibat kelelahan, karena tidak bisa segera ditangani secara medis.

"Adanya musibah dan masih adanya kekurangnyamanan dalam perjalanan, menjadi evaluasi kami, pemerintah. Khususnya Kemendagri. Sekali lagi sebagai Mendagri, kami mohon maaf," ujar Tjahjo (jpnn,com)




= Baca Juga =



Blog, Updated at: 11:52:00 PM

1 komentar:

  1. Seharusnya pemerintah menyampaikan permohononan maaf dan memberikan bantuan atas korban mudik lebaran 2016 ini

    ReplyDelete

---------------------------------

---------------------------------


Tanggal dan Waktu Saat Ini (Online)

---------------------------------

Statistik Pengunjung

---------------------------------

---------------------------------

Followers

----------------------------------

---------------------------------

CB