INI KATA PRESIDEN JOKOWI TENTANG OM TELOLET OM

Posted by PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN on Jumat, 23 Desember 2016

Telolet 
Saat ini, fenomena om telolet om tengah ramai di masyarakat. Bahkan, hal tersebut menjadi trending topic dunia di Twitter yang kini sudah mencapai lebih dari 700 ribu cicitan.


Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan tanggapan soal maraknya fenomena viral ‘Om Telolet Om’ , yaitu fenomena anak-anak muda yang meminta pengemudi bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) membunyikan klason bernada ‘telolet’ , yang kini menjadi fenomena internasional, dan mendapatkan tanggapan dari sejumlah artis dan tokoh dunia.



PRESIDEN JOKOWI  SAAT MEMBERI PERNYATAAN TENTANG OM TELOLET OM

Menurut Presiden, itu adalah kekuatan dan potensi media sosial yang dapat kita lihat. Ia menilai mendunianya viral ‘Om Telolet Om’ sebagai hal yang sangat bagus sekali. 



“Ya itu sebuah apa ya, menurut saya sebuah kesederhanaan, sebuah kesenangan, sebuah kebahagiaan, dari rakyat untuk memperolah sebuah hiburan atau hobi,” kata Presiden Jokowi saat menjawab wartawan usai menghadiri Deklarasi Pemagangan Nasional, di kawasan Karawang International Industrial City, Karawang, Jawa Barat, Jumat (23/12) siang. 


Soal kemungkinan melarang ‘Om Telolet Om’, Presiden Jokowi mengatakan, pasti ada batas-batasnya yang harus diperhatikan. “Masa bus baru berjalan, dicegat di tengah jalan begini. Hal-hal seperti itu yang dilarang, yang seperti itu,” ujarnya


Sekelumit Tentang Om Telolet Om

Kalimat Om Telolet Om kerap terdengar dan jadi viral di media sosial. Ungkapan Om Telolet Om  itu bermula dari anak-anak di daerah Jepara yang suka bermain di pinggir jalan pada siang atau sore hari usai pulang sekolah. Mereka sengaja meminta bus atau truk yang lewat untuk menyuarakan suara unik klakson 'telolet' untuk direkam, kadang dengan menunjukkan kertas bertuliskan 'Om Telolet Om'.

'Om telolet om' adalah sebuah teriakan yang biasa diucapkan oleh anak-anak di pinggir jalan ketika sebuah bus melintas dengan harapan sopir akan membunyikan klakson yang unik. "Telolet telolet," begitu bunyinya.



'Om telolet om' mendadak jadi populer Selasa (20/12) malam setelah berbagai DJ terkenal mencuitkannya. Tapi sebelum itu, video-video lucu memperlihatkan orang-orang dewasa meminta 'telolet' ke supir bus sudah lebih dulu viral di Facebook.Tampaknya ada tren 'telolet challenge' dan 'demam telolet' yang sudah beberapa pekan menggerilya dari satu akun ke akun lain.

Om Telolet Om


Dalam video-video yang memancing tawa itu, terlihat ekspresi kegembiraan tersendiri ketika Anda berhasil meminta supir membunyikan klakson dengan lambaian tangan dan teriakan, "Om telolet ommmmmm!" beramai-ramai.

Zaenal Arifin dari Bismania Community mengatakan bahwa bunyi klakson telolet sudah mulai terdengar satu dekade lalu. Klakson itu tidak spesifik dimiliki oleh jenis bus tertentu, melainkan hasil modifikasi yang dilakukan perusahan otobus (PO)

"Awalnya tiga corong, kemudian ada yang empat corong (lubang suara angin), bahkan ada yang enam lubang yang kemudian bunyinya dimodifikasi sesuai kreativitas," katanya. "Konsepnya seperti nada dering monophonic ponsel, lagu-lagunya ondel-ondel, lagunya 'Jablay' Titi Kamal."

Dia mengklaim bahwa kebiasaan meminta klakson itu dimulai dari kebiasaan para penggemar bus yang sering memotret bus. "Sebagai balasan, supir bis biasanya kasih dim atau kasih klakson."

Adalah perusahaan otobus Efisiensi yang pertama mempopulerkan klakson telolet tersebut, kata Zaenal.

Manajer Komersil PO Efisiensi Syukron Wahyudi menceritakan bahwa sekitar 10 tahun lalu pemiliknya, Teuku Eri Rubiansah, pergi ke Arab Saudi dan mendengar bunyi klakson yang unik.

"Mendengar suara klakson di sana berbeda, dia memutuskan membeli untuk bisnya. Khususnya di bus reguler dari Cilacap Jogja, Purwokerto - Jogja, dan Purbalingga - Jogja."

klakson Om Telolet Om


Tapi awalnya klakson ini ternyata malah direspons negatif karena suaranya yang dinilai terlalu keras. Sampai-sampai, pihak PO meminta sopir-sopir mereka tidak membunyikan klakson itu di tempat-tempat tertentu karena masyarakat tidak terima dengan bunyi itu, cerita Syukron.


"Mulai disukai tiga empat tahun terakhir karena mulai banyak PO-PO yang juga menggunakan. Di beberapa daerah tertentu malah orang-orang minta klaksonnya dibunyikan. Kita merasa bangga juga, karena bisa dibilang kita yang pertama yang pakai klakson tiga corong."



= Baca Juga =



Blog, Updated at: 20.37.00

0 komentar:

Posting Komentar

Search Artikel

-----------------------------------------

-----------------------------------------

Statistik Blog

Pengikut

---------------------------------------

CB