KINERJA GURU

Posted by PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN on Monday, April 20, 2015



A.    Pengertian Kinerja
Kinerja guru merupakan proses pembelajaran sebagai upaya mengembangkan kegiatan yang ada menjadi kegiatan yang lebih baik, sehingga tujuan pendidikan yang telah ditetapkan dicapai dengan baik melalui suatu kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan oleh guru sesuai dengan target dan tujuan.
Menurut A. Tabrani Rusyan dkk, (2000:17), kinerja guru adalah melaksanakan proses pembelajaran baik dilakukan di dalam kelas maupun di luar kelas di samping mengerjakan kegiatan-kegiatan lainnya, seperti mengerjakan administrasi sekolah dan administrasi pembelajaran, melaksanakan bimbingan dan layanan pada para siswa, serta melaksanakan penilaian.
Kinerja guru yang efektif dan efisien akan menghasilkan sumber daya manusia yang tangguh, yaitu lulusan yang berdaya guna dan berhasil guna sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. Oleh karena itu, kinerja guru dalam proses pembelajaran perlu ditingkatkan sebagai upaya mengembangkan kegiatan yang ada menjadi lebih baik, yang berdasarkan kemampuan bukan kepada asal-usul keturunan atau warisan, juga menjunjung tinggi kualitas, inisiatif dan kreativitas, kerja keras dan produktivitas.
Jabatan sebagai seorang guru bukan hanya sebagai jabatan fungsional tetapi lebih bersifat profesional, artinya jabatan yang lebih erat kaitannya dengan keahlian dan keterampilan yang telah dipersiapkan melalui proses pendidikan dan pelatihan secara khusus dalam bidangnya. Karena guru telah dipersiapkan secara khusus untuk berkiprah dalam bidang pendidikan, maka jabatan fungsional guru bersifat profesional yang selalu dituntut untuk terus mengembangkan profesinya. A. Tabrani Rusyan dkk, (2000:11) menyarankan bahwa dalam rangka mengatasi permasalahan-permasalahan global sekolah  perlu menerapkan budaya kinerja dalam proses pembelajaran dengan cara sebagai berikut:
a.       Meningkatkan mutu pembelajaran sesuai dengan kebutuhan dan tuntutan para siswa.
b.      Menggalakkan penggunaan alat dan media pendidikan dalam proses pembelajaran.
c.       Mendorong lahirnya “Sumber Daya Manusia” yang berkualitas melalui proses pembelajaran yang efektif dan efisien.
d.      Menata pendayagunaan proses pembelajaran, sehingga proses pembelajaran berdaya guna dan berhasil guna.
e.       Membina peserta didik yang menghargai nilai-nilai unggul dalam proses pembelajaran.
f.       Memotivasi peserta didik, menghargai, dan mengejar kualitas yang tinggi melalui proses pembelajaran.
g.      Meningkatkan proses pembelajaran sesuai dengan kebutuhan globalisasi.
h.      Memberi perhatian kepada peserta didik yang berbakat.
i.        Mengubah peserta didik untuk berorientasi kepada kekaryaan bukan kepada ijazah.
j.        Membudayakan sikap kritis dan terbuka sebagai syarat tumbuhnya pola pikir siswa yang lebih demokratis.
k.      Membudayakan nilai-nilai yang mencintai kualitas kepada peserta didik.
l.        Membudayakan sikapn kerja keras, produktif, dan disiplin.

Sedangkan Nana Sudjana dkk, (2004:107) mensyaratkan 10 dasar kompetensi kinerja guru,  yaitu:
a.       Menguasai bahan yang akan diajarkan.
b.      Mengelola program belajar mengajar.
c.       Mengelola kelas.
d.      Menggunakan media/sumber pelajaran.
e.       Menguasai landasan-landasan kependidikan.
f.       Mengelola interaksi belajar mengajar.
g.      Menilai prestasi siswa.
h.      Mengenal fungsi dan program bimbingan dan penyuluhan.
i.        Mengenal dan menyelenggarakan administrasi sekolah.
j.        Memahami prinsip-prinsip dan menafsirkan hasil-hasil penelitian.
Pemikir, perencana, pengelola. dan pelaksana proses pembelajaran berada ditangan guru, maka guru harus sadar diri, sadar tujuan, dan sadar lingkungan, karena kesadaran merupakan modal dasar sebagai pengembang budaya kinerja. Budaya kinerja guru menurut A. Tabrani Rusyan dkk (2000:13) adalah suatu pola sikap dan pola perilaku serta perbuatan yang sesuai dengan tata aturan atau norma yang telah digariskan. Menerapkan budaya kinerja bagi guru dalam kegiatan pembelajaran, mampu meningkatkan tugas dan pekerjaan guru dalam bertindak dan berpikir lebih aktif dan kreatif.
Selanjutnya A. Tabrani Rusyan dkk (2000:17) menyatakan bahwa untuk mendukung keberhasilan kinerja guru seperti diterangkan di atas, maka perlu berbagai faktor yang mendukung, di antaranya:
a.       Motivasi kinerja guru
Dorongan untuk melaksanakan pekerjaan dengan baik bagi guru sebaiknya muncul dari dalam diri sendiri, tetapi upaya motivasi dari luar juga dapat juga memberikan semangat kerja guru, misalnya dorongan yang diberikan dari kepala sekolah kepada guru.


b.      Etos kinerja guru
Guru memiliki etos kerja yang lebih besar untuk berhasil dalam melaksanakan proses belajar mengajar dibandingkan dengan guru yang tidak ditunjang oleh etos kinerja.dalam melaksanakan tugasnya guru memiliki etos yang berbeda-beda. Etos kerja perlu dikembangkan oleh guru, karena:
a)      Pergeseran waktu yang mengakibatkan segala sesuatu dalam kehidupan manusia berubah dan berkembang.
b)      Kondisi yang terbuka untuk menerima dan menyalurkan kreativitas.
c)      Perubahan lingkungan terutama bidang teknologi.
c.       Lingkungan kinerja guru
Lingkungan kerja yang dapat mendukung guru melaksanakan tugas secara efektif dan efisien, meliputi:
a)      Lingkungan social-psikologis, yaitu lingkungan serasi dan harmonis antar guru, guru dengan kepala sekolah, dan guru, kepala sekolah, dengan staf TUdapat menunjang berhasilnya kinerja guru.
b)      Lingkungan fisik, ruang kinerja guru hendaknya memenuhi syarat-syarat sebagai berikut: (1) Ruangan harus bersih, (2) Ada ruangan khusus untuk kerja, (3) Peralatan dan perabotan tertata baik, (4) Mempunyai penerangan yang baik, (5) Tersedia meja kerja yang cukup, (6) Sirkulasi udara yang baik, dan (7) Jauh dari kebisingan.


d.      Tugas dan tanggung jawab guru
a)      Tanggung jawab moral, guru harus memiliki kemampuan menghayati perilaku dan etika yang sesuai dengan moral Pancasila.
b)      Tanggung jawab dan proses pembelajaran di sekolah, yaitu setiap guru harus menguasai cara pembelajaran yang efektif, mampu membuat persiapan mengajar dan memahami kurikulum dengan baik.
c)      Tanggung jawab guru di bidang kemasyarakatan, yaitu turut mensukseskan pembangunan masyarakat, untuk itu guru harus mampu membimbing, mengabdi, dan melayani masyarakat.
d)     Tanggung jawab guru di bidang keilmuan, yaitu guru turut serta memajukan ilmu dengan melaksanakan penelitian dan pengembangan.
e.       Optimalisasi kelompok kerja guru
Ruang lingkup kelompok kerja guru, meliputi:
a)      Memecahkan permasalahan kegiatan pembelajaran.
b)      Memecahkan permasalahan tentang kesulitan belajar siswa.
c)      Memecahkan permasalahan yang berkaitan dengan orang tua murid.
d)     Memecahkan masalah yang dihadapi guru dalam program catur wulan dalam melaksanakan pembelajaran.
e)      Mempersiapkan bahan dan topik untuk simulasi.
f)       Menyampaikan informasi yang penting untuk diketahui guru atau tenaga pendidikan lainnya.
g)      Menyusun materi pelajaran dengan rinci dan baik.




Sumber Bacaan
Tabrani Rusyan dkk.  (2000) Upaya Meningkatkan Budaya Kinerja Guru, Cianjur: CV. Dinamika Karya Cipta
Departemen Agama RI. (2004) Membiasakan Tradisi Agama, (Jakarta: Dirjen Binbaga Islam 



= Baca Juga =



Blog, Updated at: 1:43:00 AM

1 komentar:

  1. Informasinya sangat bermanfaat sebagai referensi dan pengembangan profesionalisme guru. Mudah-mudahan para guru di Indonesia semakin profesional dan semakin meningkat kinerjanya. Guru yang baik adalah guru yang memiliki kinerja baik. Kinerja yang baik salah satu didukung oleh pengetahuan tentang profesinya. Terima kasih.

    ReplyDelete

---------------------------------

---------------------------------


Tanggal dan Waktu Saat Ini (Online)

---------------------------------

Statistik Pengunjung

---------------------------------

---------------------------------

Followers

----------------------------------

---------------------------------

CB